Posted by: greensand | February 5, 2008

Ternyata Masyarakat (di Kosku)… ?!!

hampir 10 tahun ini, aku tinggal di kos. Mulai lepas SMA sampe sekarang masih setia hidup di kamar/rumah orang lain dengan membayar bulanan (hiks). Semasa kuliah, kos yang aku tinggalin lebih banyak di lingkungan perumahan dan cenderung cuman tinggal di sebuah kamar dalam sebuah rumah. Selepas kuliah, kontrak bareng teman-teman dan masih berkutat di lingkungan perumahan. Secara umum aku hidup dalam lingkungan yang interaksi dengan masyarakatnya kurang, dan mungkin lingkungan yang bisa dikatakan tenang, damai, aman sentausa.

Kemudian, dalam rangka proyek masa depan, untuk menyiapkan sebuah hunian khusus untuk diriku, biar tiap bulan nggak setor ke orang lain, cukup setor ke bank tapi tinggal di rumah dewe, maka kucari kos yang murah… di sebuah perkampungan. Model kosnya, beda banget lebih mirip rumah petak atau seperti kos’nya si Ucup di sinetron Bajaj Bajuri. So interaksi dengan tetangga intens banget, begitu keluar kamar bisa ngobrol langsung dengan tetangga, pulang kerja sebelum ketemu ma Donald Duck di kamar, lebih dulu di sapa ma tetangga. Mana suasananya selalu rame, mulai suara anak-anak, kucing, penjual baso, teriakan ibu-ibu, sampe kadang suara perang dalam negeri tetangga terdengar jelas. Duh, nyadar deh, aku hidup di masyarakat… masyarakat Indonesia.

Sebagai tetangga baru, pas pindahan sempat beli kue brownies buat dibagi-bagi ma tetangga, kemudia aktifitas tetep seperti di kos, meski pintu kamar sering terbuka(panas abis di kosan), aku jarang banget ngumpul ma tetangga (coz pernah nyoba gaul ma tetangga, 4 jam ngobrol ngalor ngidul nggak ada ujungnya). Paling-paling kalo ada anak-anak rame di depan godain. Di sini nggak ada anak gede(ABG), adanya anak-anak usia 2 – 8 tahun. Lucu-lucu celotehnya, hehehehe! Ada juga satu anak tetangga, cewe udah SMP, itu juga jarang keliatan. Trus apa hubungannya dengan judul?? Nah berikut ini adalah cerita-cerita yang menurutku aneh en nggak logis.

Kebiasaanku buka pintu pas di kosan, ini ternyata menjadi pintu informasi ttg kondisi lingkungan sekitar, mulai suara2 di depan jadi jelas terdengar, kadang ada anak-anak main ke kamar, ada tetangga yang ngobrol di depan pintu sambil ngasih maem anaknya trus cerita, yang begitu deh… nggak perlu sampe harus cangkruk dengan tetangga.

Suatu siang yang panas, hari Sabtu apa Minggu, aku lupa. Di situ datang pedagang baju-baju. Para Ibu kumpul, ada yang liat-liat baju, menawar. Ada ibu yang sedang repot sehingga nggak bisa join, sebut saja ibu A. Karena ingin beli juga, dia minta tolong ama ibu B. Dilihat dari bodynya emang ibu A ama ibu B tergolong kelas berat, meskipun ibu B lebih gede dari ibu A, nggak salah kalo ibu A minta tolong ke ibu B, soale kalo pas di ibu B pastinya satu ukuran di bawahnya pas untuk ibu A (menurut pengamatan). Nggak tau awalnya yang jelas ketika ibu B memberi tahu ttg sebuah baju yang pas untuk ibu B, ibu A minta ukuran di bawahnya. Nah ibu B ini tanya knapa?? kan ini pas untuk ibu B tapi kok masih minta satu nomor di bawahnya, ibu A bilang (dialih bahasakan oleh penulis)”Iya, soale ukuran ibu B satu ukuran di atas ukuranku”. Lah ibu B jadi tersinggung “Kamu bilang aku lebih gendut yah? Liat saja diri kamu, bukane gendut juga”… begitu deh dengan bahasa yang lebih SANGAR, suroboyoane keluar semua…

Suatu sore, ada peperangan hebat. Ada tetangga paling ujung, keluarga (dengan dua anak, satu umur 2 ato 3 tahunan, satunya udah SMP) multi etnis nggak tau etnis apa si bapak X, en etnis apa si ibu Y, yang jelas sama-sama SANGAR kalo lagi berantem. Dari situ aku jadi tau, si bapak ternyata nggak bekerja, suka minum, suka main perempuan ke dolly, sedangkan si ibu bekerja, mulai ngasih les, trus ngerjain semua pekerjaan rumah. Pas beratem semua itu diungkapin, diiringi panggilan sejumlah peliharaan, dan penghuni suaka. Anj*ng, B*awak, Bab*, dll. Di akhiri sang bapak kabur entah kemana. … lanjut.

Suatu ketika, ada tetangga baru, si ibu Y datang ngobrol dengan ibu tetangga baru, ibu G.Sambil main CM, pintu tertutup jadi dengerin obrolan panas ibu2 ini. Ibu Y cerita kalo masalah berhubungan dengan bapak, ibu Y ini nggak mau, malah lebih suka nyuruh bapak X jajan di luar,…(dalam hati, ooo jadi bapak suka main perempuan di Dolly di suruh tho??). kemudian cerita kalo si Ibu lah yang kerja menghidupi dua anaknya… lanjut.

Suatu sore, keliatan akrab banget ibu Y ma ibu G sama-sama momong anak. kemudian ibu Y balik ke rumah. ibu G didatangin ibu-ibu yang lain. ngobrolin apa gitu yang jelas pas itu gosipnya ttg kerjaan suami masing2 (ierbu Y harusnya di dalam kamarnya, en nggak mungkin denger jelas omonggan ibu2 ini, aku ajah yang deket nggak tau jelas…). Eh tiba-tiba ibu Y, dengan nada tinggi ngomong “jangan ngomongin suamiku yo, suamiku keluar malam tuh kerja, cari duit…” tidak ada balasan dari ibu-ibu ini, coz emang ngggak ngomongin suami ibu Y. lanjut…

Anak ibu Y yang kecil umur 2 – 3 tahunan, lom bisa ngomong jelas, jalan ajah masih kaya orang mo jatuh, tapi… bentakan cacian sangat sering diterima, dari ibu Y, bapak X, bahkan dari kakaknya yang perempuan masih SMP itu. Tidak ada, “Sayang, mainnya di situ saja…” ato “Sayang, makannya dihabisin yuk, haaaaaemm….”. Yang ada, “Sinyo!!! sini! awas kaloa nakal tak pukul kamu”, “Sinyo!!! eeeeeeeeeeeeee makannya jangan korat karit (belepotan)…..” …trus “BoooK….Bug…” suara ditabok…

Lain lagi dengan tetangga yang barusan pindah, orangnya lebih pendiem anaknya juga dua satu SD satunya umur 3 tahunan. Bapak F nih seorang pegawai negara, ibu G hanya ibu rumah tangga. Mungkin karena tugas, bapaknya sering nggak keliatan di rumah, hanya ibu G ajah menemani 2 anaknya. Anaknya yang paling kecil suka banget ma Donald Bebekk, sering dia ngudang si Donald, “Adek… adek…” sambil dipeluk. Karena aku juga nggak bisa tidur tanpa Donald jadi selalu deh ibu G harus jemput anaknya ini agar mau pulang tanpa si Donald (hwahahahaha). …

… suatu hari, seperti biasa anaknya main di tempatku, si ibu G duduk-duduk di depan kamar. Cerita ttg hidupnya, terutama kisah si anak. Anak yang pertama yang SD tuh hasil MBA, trus yang kedua yang paling kecil ini, kelahirannya nggak diharapin ma si bapak F. Sampe-sampe… pernah tuh pas si anak masih dikandungan, perut ibu G diinjak2 ama si bapak F agar gugur, usaha lain diminumin obat dan sebagainya… untunglah skrg lahir nggak cacat, meskipun menurutku sih agak agak gimanaaaaa gitu, ngomongnya nggak pernah jelas, kecuali ngomong adek adek, ke Donaldku.

… oiyah si bapak F ini mandiri loh, dia yang belanja, dia kadang masak sendiri kalo dia lapar (meskipun… ibu G pastinya sudah masak, soale sering sih di kasih lauk/sayur ma ibu G). Cerita punya cerita…. ibu G cerita, kalo bapak seperti itu karena nggak percaya ma ibu G, Bapak F takut dipelet kataya …. ???

Itu sedikit cerita dari lingkungan Kosku… masih banyak sih yang lain… tapi dengan contoh dikit ajah aku yakin pembaca tau apa yang dimaksut dengan judulku…


Responses

  1. ..fiuh..emang apa mas ‘maksut’ dari judul diatas..:d..(gak nyambung tenan ki..nguantuk aku..hoahmmm..)…

  2. @farras

    ya ‘kagum’ ajah ma masyarakat sekitarku…, kadang dari tiap kejadian itu aneh. contohnya ibu2 gendut itu, kan cuman masalah ukuran baju ajah kok tersinggung, padahal itu kan fakta.

    trus ada bapak yang takut dipelet ma istri, kan aneh. udah suami istri kok takut dipelet??? berarti ada yang salah toh… ???

    yah gitu deh… itu judulnya kan ada tanda tanyanya… soale aku nggak bisa jawab dewe, hanya mengungkap fakta… mungkin ada yang bisa kasih penjelasan atas semua kejadian yang menurutku aneh itu.

  3. wew…kehidupan itu emmang penuh warna warni..kayak pelangi hehehe,,tapi cerita yang terakhir so sad banget,,,jahatnya si bapak..tega huiks..huiks..

  4. @opphin

    hu uh. tapi kalo ketemu, nggak keliatan loh kesan jahatnya. org’e keliatan baik gitu.

    — makanya aku bingung dan bertanya2 —

  5. Jangan salah, orang bisa bunuh-bunuhan gara-gara tali jemuran nangkring di genteng tetangga. Gw juga pernah ngalamin ada tetangga yang kurang ajar, maen ketok tembok kontrakan guwe buat masang lampu penerangan. Okelah niatnya baek, tapi khan itu tembok bukan rumah kosong, rumah yagnada penghuninya…untung aja gak guwe sambit pake golok


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: